Orang Pintar

Seperti biasanya saat jam kerja (di bawah jam 10an lah poko’e) sedang merawat kenari-kenari di depan halaman rumah kontrakan terlihat dua orang gadis yang terlihat ragu-ragu menghampiri saya, dilihat dari penampilannya mereka seperti para mahasiswa yang ngekos di sekitar rumah kontrakan saya yang kebetulan di dekat kampus. Dari gelagat mereka berdua saya langsung berpikir, paling juga nanya tempat kos atau menanyakan tempat kos temannya sesame mahasiswa, sebab saya memang jarang sekali berinteraksi dengan para mahasiswa bahkan bisa dibilang tidak pernah.

Paling juga hanya sekedar ucapan permisi atau menengok ( agak lama dan memperhatikan bila kebetulan yang lewat agak klimis dan *******) bila ada yang melintas karena saat jam kerja saya merawat burung kenari adalah jam di mana traffic lagi padat yang berangkat atau pulang kuliah.
Saat kedua gadis itu mendekat saya sudah menyiapkan jawaban dengan menunjukkan rumah sebelah yang kebetulan penghuninya baru saja menempati rumah tepat disamping rumah saya (macak dukun ceritane). Tapi tebakan saya ternyata salah 360 derajat hehehe. ”Mas tau tempat orang pintar gak?” Tanya salah satu gadis itu. “cari saja di kampus Brawijaya (Malang) di sana kan banyak professor dan doctor mereka kan pintar-pintar” tapi melihat tampang serius (memelas) mahasiswi itu jawaban tadi hanya terucap dalam hati.
Sang mahasiswi segera melanjutkan “yang bisa nemuin atau nyariin barang ilang mas”, sepertinya dia bisa mendengar ucapan dalam hati saya tadi. “wah nggak tau saya mbak”. “HP teman saya ini ilang di kos, minta tolong dong mas” ucap temannya dengan penuh harap. Saya memang tidak pernah tau ada orang pintar seperti yang mereka maksud di kampong sekitar rumah kontrakan saya dan akhirnya mereka berdua berlalu dengan mengucapkan terima kasih (walau terdengar kecewa sekali).
Opo aku iki onok tampang dukun yo…?kok mereka tiba-tiba njujug bertanya kepada saya sebab mereka berdua bukan termasuk para mahasiswi yang sering lalu-lalang di depan rumah saya dan wajahnya asing buat saya yang sudah tinggal di tempat ini hamper dua tahun. Mustahil mereka juga tahu kalau saya dari Dukun karena biasanya saya hanya menjelaskan kalau saya berasal dari Gresik (baca; nggersik) dan tidak pernah panjang lebar bahwa desa saya namanya Dukun (baca; Ndukon).
Setelah mereka tidak terlihat lagi saya sempat berpikir kenapa tadi tidak saya beri tahu saja ya tempat bertanya untuk menemukan orang pinter yang mereka cari itu, memang kalau di kampong yang saya tempati ini saya tidak pernah mendengar ada orang pinter tapi setidaknya saya sering mendengar dan tahu di mana bisa menemukan orang-orang pinter. Kalau misalnya mereka itu tidak muslim mungkin tidak apa-apa mereka pergi ke orang pinter, tapi kalaupun mereka tidak muslim berarti tetap saja saya mempromosikan orang pinter yang saya pribadi memilih untuk tidak pergi menemui dan meminta bantuan mereka dalam menjalani hidup dan segala masalah yang ada (setidaknya sampai saat saya menulis ini dan semoga saja bisa seterusnya… Amin!).
Bahkan saya memilih dibilang sombong dan pemalas tidak mau berihktiar ketika motor saya ilang daripada menuruti anjuran teman-teman untuk menemui orang pinter yang diharapkan bisa nemuin dan nyariin motor saya. Saya lebih merasa sedang di uji kesabaran menjaga keyakinan saya. Jadi kepada teman-teman yang cukup dekat secara pribadi jika bertanya kenapa saya tidak mau berihktiar dengan mendatangi orang pinter saya hanya menjawab “kene iki wes urip gak duwe opo-opo, mosok keyakinan yang jadi harta satu-satunya dilepas pisan cuman gara-gara motor”.

26 Komentar

  1. orang jaman sekarang, kalo udah mentok akal sehatnya, larinya pasti ke dukun.
    percaya ga percaya sih, tapi kadang emang bener…

    btw, mbah nomor porkars sing metu mene piro…?😀

    iyo cak, kalo masalah nomer porkas saya sudah banyak nemuin bahwa para orang pinter itu memberi nomer yang acak dan berbeda kepada setiap orang yang meminta jadi memang ada yang bener dari ratusan angka yang diberikan kepada setiap peminta nomer yang menjadikan banyak orang percaya

  2. Jare iklan: orang pintar, minum tolak angin…
    Jare sing liya: Masak minum obat harus pintar dulu?
    Nah, lo…

    wah sampeyan salah tangkep pesan iklan tersebut
    orang pintar, minum tolak angin; artinya orang miskin gak boleh sakit karena biaya berobat itu mahal🙂

  3. setuju sama sampeyan…

    setuju, selapan, sembilan. sip hehehehe

  4. andai 2 cewek td nanya “mas, yang ilang tuh keperawanan saya lho..”,anda jawab apa?hehe.salam kenal

  5. orang pinter?
    wah sudah masuk angin semua tuh🙂

  6. wong pinter khan yo podho2 uwong, kok yo digoleki nggo ngluru barang sing ilang *gumun* ….ning crito koyo ngene akeh banget😦

    mending leles dewe yo hehehe

  7. Salam
    ketik reg spasi cari kirim sms ke 00000, anda akan bertemu orang pintar yang ghaib he..he..
    duh haree ghini ya kok masih ada yang percaya begituan🙂

    yo wis nek gak gelem percoyo seng lewat SMS kirim nang rekeningku ae ntar dapet e-book primbon jawa hehehe

  8. Pancene wong nggersik iku kelihatan puiinter Cak, nang endi wae wes kebukti.
    Sing Mimpin Az-Zaitun iku wong Asli nggersik, asli mBungah.
    Sing Ndek DPR Pusat yo uakeh, ono Cak Yahya Zain (dipecat), dll.

    Wes Puancen siiiiiip wing nggersik iku !

    semangate rek sip,
    tapi seng mimpin Az-Zaitun iku wong sembungannyar, Dukun

  9. wah mahasiswa kok begitu sih …??

    lagian ingat dong .. jika terkena musibah bersabarlah semoga diganti denganyag baik, selain itu introspeksi lagi .. itu HP duitnya pake duit apa ..?? Halal haram nggak sumbernya dll …

    sudah diberi akal . bahwa tidak ada yang mengetahui hal ghaib selain ALLAH semata,
    jika ada yang mengetahui hal ghaib diantara manusia, yakinlah bawah hal itu adalah dengan bantuan makhluk ALLAH yang lain yaitu JIN …
    dan umat ISLAM dilarang dalam Al QUr’an bekerja sama dengan jin ..

    Allohu’alam

    setuju

    wah matur nuwun dijelasno njlentreh….
    *iya nek ilang HP mbok yo sabar mungkin nanti diganti yang lebih gede HT misalnya hehehe*

  10. ga percaya ma orang pintar.

    lah nek belajar gak ke orang yang pintar?? hehehe

  11. gyaahahahahahaha..😆

    ^membayangkan ekspresi mereka mendengar jawaban anda..

    ^bweeeeehhhh.. pasti ada dongkolnya jugaaahhh..

    ^dikampus kan banyak tu orang pintarrrr..:mrgreen:

    ^jebule sampeyan lucu tohhhhh^

    oalahh… repot ae sampean hehehe

  12. wah itu sih dari jaman baheula, orang pintar selalu dicari-cari…
    mending klo pintar beneran, nah klo nemunya orang pintar yang minterin…????

  13. ngGersik penguasa ilmu tua! hehehe…
    termasuk ilmu hitam? hehehehe…

  14. 🙂 tapi memang iya loh, hari gini masih banyak orang kehilangan barang malah nyari ‘orang pinter’, ada juga yang nyari pak ustadz, minta petunjuk katanya kali2 aja bisa nemuin barang yang ilang tadi. ck ck.. kok bisa ya??

  15. aku ini
    kadang-kadang bisa ngeramal lho Mas

    Aku ini dulu pernah pinter

    waktu SD

    Salam guyon

  16. Kalo yang ilang tu hati, minta dicariinnya kemana ya?? kekekkeke…..

  17. kata iklan: orang pintar, minum tolak angin kan…?
    kalo lebih pintar, ya……….ga masuk angin cak.

    enek2 wae, wes mahasiswi kok jek percoyo dukun. harusnya nanyanya ke alam ‘penyayi ndangdut’ tuh, pasti tau dia.

  18. Orang pinterku, Si Mul (nama lengkapnya Mulyani) umurnya 25th. Dia juga orang Islam, sebelum nyari sesuatu dia sholat dulu koq. aku sendiri walau bukan orang Islam , tapi aku percaya padanya.
    Buktinya:
    – Mobil kakakku di Jakarta, dia yang nemuin di Lampung. Polisi sudah ngabani Rp30jt.
    – Cincin kawinku ketemu di S’pore.
    – Aku tak akan berhasil, jika belum minta maaf ke ortu.

    aku pikir kekuatan/kepandaian/ilmu itu sumua karunia dari Tuhan. Tinggal bagaimana penggunaannya saja.
    Contoh:
    – Nukler, kalo buat pembangkit listrik itu bagus, kalo buat ngebom orang ya itu jahat.
    – Piso, kalo buat motong daging=bagus, kalo buat motong orang=jahat.
    – Orang pintar, kalo utk cari barang ilang/sumber mata air=bagus, kalo nyantet orang=jahat.

  19. Gak usah sekolah, jadi dukun aja, pasti dibilang orang pintar, hehehe

  20. Orang Pinter ???
    hmmm …
    kira-kira mau tanya apa ya mereka ???
    kode buntut …
    atau diramal jodoh ya ???

  21. apa yang sampean lakukan dah benar mas. dengan menunjukkan di mana orang pinter (alias dukun khan?) sama halnya dengan melancarkan jalan seseorang pada kesesatan. naudzubillah….
    tetap semangat, yuk bersama-sama kita tingkatkan iman dan takwa kita pada Allah.

  22. dtng ksini..suasana’a jd ndeso skali yo,jd kilingan ndesoku dewe. mahasiswa koq percoyo dukun?opo rak percoyo karo gusti allah yo.. edan tenan dunio saiki,wes jamanne tecknolhoghi koq iseh ono wae percoyo dukun. salam hangat dari sini.trims.

  23. kalo nanya orang pinter yang bisa nyari orang yang lebih pinter gimana?? hehe…

  24. wah aku bukan orang pinter😀

  25. untung aq dilahirkan org pintar ( PD bgd ) hehe…

  26. ko ngg di suruh cari di toko handphone wae yoch…..


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s