Bakso Tikus Jancok!!

Sampean-sampean pasti pernah ndenger heboh tentang bakso yang menggunakan bahan daging tikus, apalagi sebuah stasiun tv pernah mem-blowup besar-besaran liputan tentang bakso tikus ini. saya sendiri sampai saat ini tidak pernah tau pasti dengan mata kepala sendiri atau minimal dengar dari sang penjual bakso bahwa di menggunakan daging tikus untuk membuat pentol makanan sejuta umat di indonesia ini. sampean-sampean pasti juga mendengar dari obrolan disekitar atau malah sampean sendiri pernah merasakan masakan daging tikus? hehehe

“loh sampeyan asli mana mas?,” tanya ibu pemilik warung saat saya sedang ngopi, maklum walau saya sudah sering ngopi di situ dulu tidak pake memperkenalkan diri kalau saya asli dari nggersik. pertanyaan ibu pemilik warung tersebut terlontar saat membicarakan hasil pilpres dimana dikampungnya SBY menang mutlak maklum dia pengangagum berat presiden kita yang ganteng dan gagah tersebut.

Setelah saya jawab bahwa saya asli nggersik, saya sudah menyiapkan jawaban bahwa di nggersik juga SBY menang. tapi bukannya pertanyaan pertanyaan siapa capres yang unggul di nggersik. dengan mimik jijik dan suara dipelankan “iyo tah mas, nang kono ono bakso daging tikus?,”. saya tentu saja kaget. “loh nangdi iku buk? aku kok gak tau weroh?,”. “jare si pentol (tetangganya yang kerja di nggersik, cuman gak jelas di perusahaan apa) nang mburi pabrik-pabrik golek’e terus di beteti pisan,” ibu itu menyampaikan cerita anak tetangganya.

segera saja obrolan tentang hasil pilpres berubah menjadi obral resep daging tikus yang katanya dan gosipnya udah banyak sekali digunakan para pedagang makanan (dan biasanya pedagang kecil, tapi kalo pedagang bonafit yang make daging tikus siapa yang percaya dan siapa yang curiga?) mulai mie ayam, bakso dan lain-lain. sebenarnya cerita-cerita seperti ini memang bukan hal baru, saya sendiri masih ingat di tahun 90-an para pedangang mie ayam dan pangsit di sekitar kampung mbah saya di surabaya sepi pembeli dan tidak nampak berkeliling lagi karena adanya isu menggunakan daging tikus.

selang beberapa hari pas lagi kelaparan di malam hari, purrrr…… campur, penjual tahu campur lewat depan rumah. tanpa dipanggil dia langsung berhenti begitu mendengar suara pintu terbuka. nah ini dia gak tau kenapa…. kok tiba-tiba inget obrolan di warung kopi kemarin, saat sedang mengunyah dan tercium aroma dagingnya yang menurut saya gak seperti biasanya sambil nonton tv kok yo jadi kepikiran banget … ini daging opo yo?? ojok-ojok iki daging tikus pisan koyo ceritane nang warung kopi wingi , jancok!!! akhire kaliren gak sido mangan….

9 Komentar

  1. wakakakakaka… lha salah dewe arep mangan kok mbayangne tikus

    • ostosmatis cak hehehe

  2. kunjungan balik nih makasih infonya aktual, untuk isu tersebut buat saya, baru kali ini saya mendengarnya😀

  3. mugo-mugo aq ga dadi korban…😀

    • gak dadi korban?? digawe pentol bakso??? hehehe

  4. Aku pernah ketemu wong setengah tuwek nang kreto, dekne crito nek senang mangan cindel (anak tikus), katanya konon ce’e kuat staminane, maklum dia pekerja berat.
    Tapi kata si bapak tadi, abis makan cindel, kentutnya spt bangkai😀
    Nah… kalau suatu suatu saat makan bakso, trus abis itu kentutnya spt bangkai… yo iku ngganggo daging tikus bekne😀

    • walah…. nek cindelnya udah kegedean iso mlaku-mlaku nang weteng hehehe.

      sampean dewe wes tau ngentut mambu bangkai naga gak???

  5. Wah wah manusia jaman sekarang sudah tak berkemanusiaan,.coba saja seandaiya keluarga dia yang makan baso tikusya,.dia rela ga keluarganya di empaki/di kasih badogan daging tikus..hohohohoh jaman sekarang ga kaya jaman dulu,.jaman dulu kebanyakan kaya karna dari babi ngepet,.jaman sekarang kaya karna tikus ngepet wek wek wek

  6. Misiiii numpang tanya, Tikusnya beli dimana ya?kalo boleh disharing infonya, Artikelnya menarik.Trims buat penulisnya.


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s